Senin, 02 Desember 2013

Jenis jenis agranulosit

Ada dua jenis agranulosit, juga dikenal sebagai leukosit nongranular: limfosit dan monosit. Sel-sel darah putih tampaknya tidak memiliki butiran yang jelas. Agranulocytes biasanya memiliki inti yang besar karena tidak adanya butiran sitoplasma.

Limfosit
Setelah neutrofil, limfosit adalah jenis yang paling umum dari sel darah putih. Sel-sel ini berbentuk bulat dengan inti besar dan sangat sedikit sitoplasma. Ada tiga jenis utama limfosit: sel T, sel B, dan sel-sel pembunuh alami. Sel T dan sel B sangat penting untuk respon imun spesifik. Sel pembunuh alami memberikan kekebalan nonspesifik.

Monosit
Sel-sel ini adalah yang terbesar dari sel-sel darah putih. Mereka memiliki ukuran yang besar, inti tunggal yang dapat memiliki berbagai bentuk. Inti sering muncul untuk menjadi berbentuk ginjal. Monosit bermigrasi dari darah ke jaringan dan berkembang menjadi makrofag dan sel dendritik. Makrofag adalah sel besar hadir di hampir semua jaringan.

Mereka aktif melakukan fungsi phagocitic. Sel dendritik biasanya ditemukan dalam jaringan yang terletak di daerah yang datang dalam kontak dengan antigen dari lingkungan eksternal. Mereka ditemukan di kulit, secara internal di hidung, paru-paru, dan saluran pencernaan. Sel dendritik berfungsi terutama untuk menyajikan informasi antigenik untuk limfosit pada kelenjar getah bening dan organ getah bening. Hal ini membantu dalam perkembangan imunitas antigen. Sel dendritik yang dinamakan demikian karena mereka memiliki proyeksi yang mirip dalam penampilan dengan dendrit dari neuron.