Minggu, 17 November 2013

Jenis penyakit yang memenginfeksi sistem pernafasan

Difteri
Menginfeksi Agen Corynebacterium diphtheriae (Bakteri)
Situs Infeksi saluran pernafasan atas penyakit, hidung dan tenggorokan
Mekanisme Penularan Setiap kontak fisik dengan orang yang terinfeksi, melalui udara, makanan atau benda
Gejala utama Kesulitan bernapas, infeksi tenggorokan, demam, batuk lendir dan tebal, daerah leher bengkak atau membesar
Komplikasi Masalah jantung (mycarditis), malfungsi ginjal, kelumpuhan saraf, masalah pernapasan permanen. 10% kasus yang terinfeksi bisa mati
Tindakan Pencegahan vaksin DTaP dan tembakan penguat

Pertusis (Batuk Rejan)
Menginfeksi Agen Bordetella pertussis (Bakteri)
Situs Infeksi infeksi pernapasan atas
Penularan Mekanisme Bersin memungkinkan bakteri untuk masuk udara, di mana ia dapat menyebar ke orang terdekat
Gejala utama dalam dan batuk terus menerus, pilek, muntah setelah batuk, demam ringan
Komplikasi sakit telinga, pneumonia dan kejang. Bayi (di bawah 6 bulan) dan balita berada pada risiko komplikasi tersebut. Bayi juga beresiko kematian. Orang dewasa dan anak-anak bisa sembuh sepenuhnya
Tindakan Pencegahan DTaP vaksin untuk bayi dan anak kecil. Untuk anak-anak dan orang dewasa, vaksin Tdap harus diberikan

Pneumonia
Menginfeksi Agen agen Beberapa, baik bakteri, jamur, parasit atau virus
Situs Paru Infeksi
Penularan Mekanisme Pernapasan kuman yang menyebar melalui udara, dari orang yang terinfeksi
Gejala Demam kunci, merasa lelah dengan tidak nafsu makan, berkeringat dan gemetar, batuk dengan nyeri dada menusuk, sesak nafas
Komplikasi Abses terbentuk di paru-paru (Empiema). Kegagalan jangka panjang dan parah pada sistem pernapasan. Sepsis dan ARDS juga dapat terjadi
Tindakan Pencegahan vaksinasi flu musiman dan vaksin pneumokokus membantu dalam perlindungan

Tuberkulosis
Menginfeksi Agen Mycobacterium tuberculosis (Bakteri)
Situs Paru Infeksi
Mekanisme Penularan Ketika seorang pasien TB bersin, meludah atau batuk, orang di sekitar dia / dia bisa terinfeksi dari kuman yang ada di udara
Gejala utama berkepanjangan batuk, kadang-kadang darah batuk, nyeri dada yang tajam, kehilangan nafsu makan dan warna kulit pucat, demam dengan menggigil dan berkeringat
Komplikasi kerusakan paru-paru permanen dapat terjadi. TB jika dibiarkan memburuk, akan menyebabkan kematian
Tindakan Pencegahan Vaksin BCG digunakan di sebagian besar negara, tetapi tidak sepenuhnya risiko-bukti

Histoplasmosis paru primer
Menginfeksi Agen Histoplasma capsulatum (Jamur)
Situs Paru Infeksi
Mekanisme Penularan Jamur hadir dalam burung dan kelelawar kotoran dan tanah. Menghirup spora akan menyebabkan penyakit, tidak menyebar dari orang ke orang
Kunci Gejala Dada ketidaknyamanan, sakit dan nyeri di sendi dan otot, demam ringan dan batuk, ruam. Sebagian besar kasus tidak menunjukkan gejala
Komplikasi Infeksi dapat menyebar ke organ lain, jika sistem kekebalan tubuh lemah. Jika dibiarkan memburuk, kondisi dapat menjadi kronis atau permanen
Tindakan Pencegahan Tidak ada vaksin. Paling-paling, daerah endemik dengan tanah yang terkontaminasi harus dihindari. Ini termasuk Mississippi dan Ohio Sungai Lembah

Bronkitis Akut
Menginfeksi Agen Viral (rhinovirus) atau bakteri patogen
Situs Infeksi saluran pernapasan atau saluran udara paru-paru
Mekanisme Penularan Spread melalui kontak fisik dengan orang yang terinfeksi. Bisa juga menyebar melalui udara
Gejala utama Batuk dengan produksi lendir, demam ringan, mengi dan kelelahan
Komplikasi berulang kejadian menyebabkan bronkitis kronis. Asma, TBC dan sinusitis adalah kondisi jangka panjang, jika kondisi memburuk
Tindakan Pencegahan vaksin influenza tahunan membantu dalam pencegahan. Sebuah vaksin pneumonccocal mengurangi risiko pneumonia