Minggu, 21 Juli 2013

Masalah yang sering muncul pada keluarga childbearing

Masalah yang sering muncul pada keluarga childbearing

  • Hubungan seksual dan sosial terganggu
    Hubungan seksual antar pasangan umumnya menurun selama masa kehamilan dan selama enam minggu periode pascapartum. Kesulitan seksual selama periode pascapartum biasa terjadi, muncul akibat faktor peran baru yang dijalankan oleh Ibu, akibat kelelahan dan merasa kehilangan ketertarikan seksual sementara suami merasa “ditinggalkan atau disingkirkan”.
  • Suami merasa diabaikan
    Sebagian besar ayah secara tradisonal tidak diikutsertakan dalam proses perinatal sehingga tentu saja hal ini membuat pria terlambat dalam melaksanakan perubahan peran penting sehingga menghindari keterlibatan emosional mereka.
  • Peningkatan perselisihan
    Pola komunikasi pernikahan yang baru, berkembang dengan hadirnya seorang anak, pasangan suami istri dalam berhubungan satu sama lain memperlakukan pasangannya sebagai pasangan hidup dan sebagai orang tua. Pola transaksional pasangan terbukti berubah secara drastis. Feldman (1961) mengobservasi bahwa orang tua bayi sedikit berbicara satu sama lain dan sedikit memiliki kesenangan, kurang mnestimulsi percakapan dan menurunnya kualitas interaksi pernikahan mereka. Beberapa orang tua merasa kewalahan dengan bertambahnya tanggung jawab, terutama pada keluarga yang suami dan istrinya bekeja penuh waktu.