Jumat, 26 Oktober 2012

Langkah langkah yang diambil dalam metode sampling atas monetary unit (SMU)

Langkah langkah yang diambil dalam metode sampling atas monetary unit (SMU)

  • Merencanakan sampel.
    • Menyatakan tujuan pengujian.
    • Menetapkan kondisi salah saji.
    • Menetapkan populasi.
    • Menetapkan unit sampling, dalam dollar atau unit lain.
    • Menentukan salah saji yang dapat diterima.
    • Menentukan resiko yang dapat diterima dari kesalahan penerimaan (ARIA). Penentuannya dipengaruhi oleh control risk, acceptable audit risk, dan substantive test.
    • Mengestimasikan tingkat pengecualian dari populasi.
    • Menentukan jumlah sampel awal. Penentuan sampel dipengaruhi oleh materialitas, asumsi rata-rata kesalahan atas salah saji populasi, ARIA, nilai buku populasi, tingkat perkecualian populasi, dan hbubungan dengan model resiko audit.
  • Memilih sampel dan melaksanakan pengujian.
    • Memilih sampel. Dapat dilakukan dengan cara random dan sistematis, yakni dengan random sederhana, sestematis, atau dengan komputerisasi.
    • Melaksanakan prosedur audit.
  • Mengevaluasi hasil pengujian.
    • Menggeneralisasikan dari sampel ke populasi. Terdapat empat aspek yang harus diperhatikan dalam metode MUS :
      • Tabel atribut sampling harus digunakan.
      • Hasil atribut tersebut harus dikonversikan ke dollar / rupiah.
      • Harus dibuat asumsi persentase salah saji atas setiap item yang mengandung salah saji.
      • Hasil statistik MUS digunakan sebagai error bounds.
  • Menganalisa perkecualian.
  • Memutuskan penerimaan terhadap populasi. Apabila populasi tersebut ditolak, dapat dilakukan beberapa langkah lanjutan yakni dengan meningkatkan pengujian terhadap area tertentu, menambah jumlah sampel, membuat jurnal penyesuaian terhadap perkiraan bersangkutan, meminta klien membetulkan lebih dahulu populasinya, atau bahkan memberikan pendapat selain unqualified.
  • Kelebihan SMU
    • Secara otomatis memilih nilai rupiah yang lebih tinggi untuk di-sampling.
    • Mengurangi pengulangan pengujian atas sampel yang sama sehingga mengurangi biaya.
    • Penerapannya cukup mudah.
    • Memberikan kesimpulan statistik dalam nilai rupiah.
  • kekurangan SMU
    • Total error bound yang dihasilkan mungkin terlalu tinggi.
    • Dalam populasi yang besar, diperlukan bantuan komputer untuk pemilihan sampel.